• RSS
  • Delicious
  • Facebook
  • Twitter

Kondisi Pendidikan di Indonesia

Posted by Bias May - 15 - 2011 2 Comments

Bulan Mei selalu identik dengan Pendidikan. Hal ini dikarenakan setiap tanggal 2 Mei, kita memperingati Hari Pendidikan Indonesia. Meski diperingati setiap tahunnya, tidak semua pihak menyadari kondisi pendidikan di Indonesia saat ini. Terkait dengan kondisi pendidikan di Indonesia, Abdul Malik Fadjar (Mendiknas tahun 2001) mengakui kebenaran penilaian bahwa sistem pendidikan di Indonesia adalah yang terburuk di kawasan Asia. Hasil survei Political and Economic Risk Consultancy (PERC) menyebutkan bahwa sistem pendidikan di Indonesia terburuk di kawasan Asia, yaitu dari 12 negara yang disurvei oleh lembaga yang berkantor pusat di Hongkong itu, Korea Selatan dinilai memiliki sistem pendidikan terbaik, disusul Singapura, Jepang dan Taiwan, India, Cina, serta Malaysia. Sedangkan Indonesia menduduki urutan ke-12, setingkat di bawah Vietnam.

Penyebab rendahnya mutu pendidikan di Indonesia antara lain adalah masalah efektifitas, efisiensi dan standardisasi pengajaran. Hal tersebut masih menjadi masalah pendidikan di Indonesia pada umumnya. Selain itu ada beberapa permasalahan khusus dalam dunia pendidikan yaitu: rendahnya sarana fisik, rendahnya kualitas guru, rendahnya kesejahteraan guru, rendahnya prestasi siswa, rendahnya kesempatan pemerataan pendidikan, rendahnya relevansi pendidikan dengan kebutuhan, dan mahalnya biaya pendidikan.

Murid-murid duduk berdesakkan dalam satu kelas yang melebihi kapasitas

Untuk sarana fisik misalnya, banyak sekali sekolah dan perguruan tinggi kita yang gedungnya rusak, kepemilikan dan penggunaan media belajar rendah, buku perpustakaan tidak lengkap. Sementara laboratorium tidak standar, pemakaian teknologi informasi tidak memadai dan sebagainya. Bahkan masih banyak sekolah yang tidak memiliki gedung sendiri, tidak memiliki perpustakaan, tidak memiliki laboratorium dan sebagainya.

Keadaan guru di Indonesia juga amat memprihatinkan. Kebanyakan guru belum memiliki profesionalisme yang memadai untuk menjalankan tugasnya sebagaimana disebut dalam pasal 39 UU No 20/2003 yaitu merencanakan pembelajaran, melaksanakan pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan pembimbingan, melakukan pelatihan, melakukan penelitian dan melakukan pengabdian masyarakat. Bukan itu saja, sebagian guru di Indonesia bahkan dinyatakan tidak layak mengajar. Kualitas guru dan pengajar yang rendah ini juga dipengaruhi oleh masih rendahnya tingkat kesejahteraan guru.

Dengan keadaan yang demikian itu (rendahnya sarana fisik, kualitas guru, dan kesejahteraan guru) pencapaian prestasi siswa pun menjadi tidak memuaskan. Misalnya saja pencapaian prestasi fisika dan matematika siswa Indonesia di dunia internasional sangat rendah. Menurut Trends in Mathematic and Science Study (TIMSS) 2003 (2004), siswa Indonesia hanya berada di ranking ke-35 dari 44 negara dalam hal prestasi matematika dan di ranking ke-37 dari 44 negara dalam hal prestasi sains. Dalam hal ini prestasi siswa kita jauh di bawah siswa Malaysia dan Singapura sebagai negara tetangga yang terdekat.

Tidak semua sekolah memiliki perpustakaan yang layak

Kesempatan memperoleh pendidikan pun masih terbatas pada tingkat Sekolah Dasar. Sementara itu layanan pendidikan usia dini masih sangat terbatas. Kegagalan pembinaan dalam usia dini nantinya tentu akan menghambat pengembangan sumber daya manusia secara keseluruhan. Oleh karena itu diperlukan kebijakan dan strategi pemerataan pendidikan yang tepat untuk mengatasi masalah ketidakmerataan tersebut.

Masalah ketidakmerataan pendidikan juga dikarenakan mahalnya biaya pendidikan. Kalimat “Pendidikan bermutu itu mahal”, sering muncul untuk menjustifikasi mahalnya biaya yang harus dikeluarkan masyarakat untuk mengenyam bangku pendidikan. Mahalnya biaya pendidikan dari Taman Kanak-Kanak (TK) hingga Perguruan Tinggi (PT) membuat masyarakat tidak mampu tidak memiliki pilihan lain kecuali tidak bersekolah.

Pendidikan berkualitas memang tidak mungkin murah, atau tepatnya, tidak harus murah atau gratis. Tetapi persoalannya siapa yang seharusnya membayarnya? Pemerintahlah sebenarnya yang berkewajiban untuk menjamin setiap warganya memperoleh pendidikan dan menjamin akses masyarakat bawah untuk mendapatkan pendidikan bermutu.

Lalu bagaimana dengan pendidikan non-formal seperti kursus, seminar, dan training untuk mengembangkan soft skill atau keterampilan yang tidak diajarkan di sekolah? Di Indonesia sendiri sebenarnya banyak tempat-tempat kursus yang menawarkan pendidikan tambahan di luar sekolah. Namun bagaimanapun juga, pemilihan tempat kursus yang sesuai untuk anak harus dilakukan secara tepat.

Ikut kursus sering kali dinilai mahal dan apa yang didapatkan sama saja dengan di sekolah. Hal ini diperkuat dengan banyaknya guru yang mengajar di tempat kursus merupakan guru yang sama yang juga mengajar di sekolah. Sehingga mutu atau kualitas guru kursus pun masih sering dipertanyakan oleh orang tua.

Namun masalah ini tidak akan Anda temui di IkuZo! Japanese and Manga Center. Untuk meningkatkan mutu pendidikan terutama pendidikan bahasa asing yaitu Jepang dan menggambar manga, IkuZo! menjanjikan mutu dan kualitas pendidikan yang baik dengan harga terjangkau. IkuZo! memiliki sarana fisik belajar dan mengajar yang lengkap. Kualitas guru standar lulusan Jepang dan memiliki prestasi dan pengalaman di bidang pendidikan. Hal ini dilakukan untuk meningkatkan prestasi anak-anak Indonesia agar memiliki kesempatan lebih banyak untuk mengembangkan bakat dan berprestasi.

 

By: Bias

 

2 Responses so far.

  1. Vera W. says:

    Menyedihkan ya… Turut berduka cita atas rendahnya tingkat pendidikan di Indonesia. Tapi, mari tetap semangat dan percaya bahwa kader2 jaman kini akan merubah dan meningkatkan tingkat pendidikan Indonesia di hari depan, sehingga tidak ada lagi pendidikan yang membodohi masyarakat. Mari terus tingkatkan pendidikan yang mencerdaskan rakyat dan dapat menjadi berkat bagi bangsa :D Ganbatte ikou :D

  2. my world says:

    [...] Kondisi Pendidikan di Indonesia [...]


*
  • Ritsumeikan Asia Pacific University
  • OBKG
  • MEROS Language School
  • Reviews of the best cheap web hosting providers at WebHostingRating.com.